August 19, 2017

Cara Panen Ikan Bawal yang Benar

Cara Panen Ikan Bawal Infoikan.com Tak ada saat yang paling dinantikan setiap pembudidaya kecuali panen. baik ikan konsumsi maupun ikan hias.

Tibanya masa panen sering kali dianggap seakan menjadi tugas akhir dari proses budidaya.

Pembudidaya yang sudah berpengalaman biasanya sudah bisa memprediksi jumlah ikan yang akan dihasilkan berikut keuntungannya. 

Karena merupakan jenis ikan konsumsi, pasti mudah untuk pemasaran.

A. Ukuran dan Bobot Panen

Kegiatan yang dilakukan selama masa pemeliharaan seperti waktu penebaran benih, ukuran ikan, bobot ikan yang ditebar, serta sistem pemeliharaannya dapat dijadikan sebagai salah satu patokan dalam menentukan masa dan waktu panen.

Hal ini karena umumnya dalam masa yang sama, ikan sudah mencapai ukuran konsumsi atau ukuran yang diinginkan konsumen. 

Untuk itu, sobat harus tahu cara panen ikan bawal yang benar menurut ahli dan petani.

Cara Panen Ikan Bawal


Patokan lainnya yang dapat dijadikan penentu waktu panen adalah ukuran ikan. Ikan dapat dipanen pada hari ke 40 sejak penebaran benih.

Pada umur tersebut, ikan sudah mencapai ukuran konsumsi, yakni berukuran antara 10-12 cm dengan bobot 180-200 g.

Ukuran ini biasanya untuk dikonsumsi langsung oleh konsumen, sedangkan untuk pemancingan masih harus dipelihara lagi selama 1,5-2 bulan, yakni hingga berukuran 15-20 cm dengan bobot 400-500 g.

Bagi pemula, untuk menentukan ukuran konsumsi masih harus turun langsung ke kolam atau menangkapnya, tetapi bagi pembudidaya yang telah berpengalaman kegiatan tersebut bisa dilakukan hanya dengan melakukan pengamatan dari jauh. 

Berikut langkah-langkah cara panen ikan bawal yang benar untuk pemula dan petani lainnya.

Cara Panen Ikan Bawal


Untuk memanen bawal, pembudidaya tidak perlu mengalami kesulitan karena ukurannya memang sudah besar. Namun demikian, tetap harus dilakukan secara hati-hati.

Selain ikannya harus tetap hidup, kondisinya juga harus bebas dari luka. Adanya luka pada tubuh dapat menimbulkan pendarahan dan menurunkan kualitasnya.

Cara panen ikan bawal yang benar yang menjadi ikan konsumsi tergantung dari wadah pemeliharaannya.

Pemanenan di KJA (keramba jaring apung) paling mudah karena hanya dengan menarik jaring ke salah satu sudut, ikan-ikan sudah bisa ditangkap.

Ikan yang sudah ditangkap kemudian dimasukkan ke dalam plastik, diberi oksigen dan langsung di angkut. 

Selain dikemas dalam plastik yang diberi oksigen, ada juga yang langsung dimasukkan dalam tong-tong plastik, kemudian diberi hancuran es.

Berbeda dengan panen di KJA, pemanenan bawal di KAD adalah dengan mengeringkan kolam terlebih dahulu. 

Waktu pengeringan di KAD tidak lama. Hal ini terjadi karena ukuran KAD tidak luas.

Selain itu, ukuran pintu airnya juga lebih besar. KAD yang memiliki panjang 6 m, lebar 4 m, dan tinggi air 1,5 m hanya membutuhkan waktu maksimal 45 menit.

Berbeda dengan KAD, proses pengeringan di KAT lebih lama karena ukurannya terbilang cukup luas. 

Kolm seluas 500 m2 dengan ukuran pintu pengeluaran sekitar 12,5 cm akan memakan wakt 2-3 jm.

Kolam seluas 1.000 m2 dengan ukuran pintu pengeluaran yang sama memakan waktu sekitar sekitar 5-7 jam. 

Proses pemanenan di KAT menempuh 3 tahapan, yakni pengeringan, penangkapan, dan penampungan.

1. Pengeringan

Cara panen ikan bawal yang benar tahap awal adalah melakukan pengeringan kolam.

Pengeringan dilakukan dengan menyurutkan air kolam secara perlahan-lahan. Membuka pintu pembuangan menjadi langkah awalnya.

Sebelum membuka pintu pembuangan, dipasang saringan terlebih dahulu agar tidak ada ikan yang keluar. Selama proses pengeringan, air harus tetap di biarkan mengalir, tetapi debitnya dikurangi.

2. Penangkapan

Tahap selanjutnya cara panen ikan bawal yang benar di KAT adalah penangkapan. Namun, ndesebelumnya harus disiapkan beberapa alat seperti hapa, ember besar, waring, atau lambat.

Penangkapan dilakukan secara bertahap sambil menunggu air surut. Caranya antara lain dengan meletakkan waring di depan pintu pembuangan atau tepat di atas kobakan.

Ketika waring yang dipasang di angkat, akan ada beberapa ekor ikan bawal yang tertangkap. 

Hal ini dilakukan terus menerus hingga air kolam agak surut dan ikan-ikan sudah terkumpul dalam kemalir.

Saat ikan-ikan terkumpul dikemalir, alat tangkap sebaiknya tetap diletakkan ditempat semula.

Selanjutnya  ikan-ikan akan terbawa arus air mendekati pintu pembuangan dan masuk ke dalam jarring.

Selanjutnya tinggal memasukkan saja ikan yang sudah tertangkap tadi pada ember atau wadah sejenisnya.

Satu hal yang harus diperhatikan, penangkapan harus dilakukan pada pagi hari, yaitu sebelum matahari terbit, tetapi sudah mulai terang.

Karena pada saat tersebut suhu air masih rendah. Penangkapan tersebut bertujuan agar ikan bawal tidak mudah stress dan mabuk akibat kepanasan.

3. Pembuangan Kotoran

Cara panen ikan bawal yang benar tahap berikutnya adalah membersihkan kotoran. Usai panen biasanya banyak sekali kotoran yang masuk ke dalam hapa.

Kotoran tersebut bisa berupa sampah, daun-daun tanaman, ranting, sisa pakan, ikan lain, bahkan ikan yang mati. Namun, kotoran lain yang paling mengganggu adalah lumpur.

Semua kotoran tersebut haru dibuang dan biasanya harus dilakukan 1 – 2 jam setelah panen, yakni ketika ikan sudah segar kembali.

4. Pemberokan

Pemberokan adalah melakukan penyimpanan ikan-ikan yang sudah dipanen dalam tempat tertantu, misalnya, bak semen, kegiatan ini bertujuan untuk membuang kotoran dalam tubuh ikan.

Tempat pemberokan harus memnuhi 2 syarat pkok, yaitu ukurannya cukup untuk menampung ikan dan air mengalir harus bersih.

Pemberokan semalam dan selama pemberokan ikan-ikan tidak boleh diberi pakan tambahan.

5. Pengemasan dan Pengangkutan

Cara panen ikan bawal yang benar tahap penting untuk pengoptimalan hasil pemanenan, terdapat hal yang harus diperhatikan sebelum hasil penen bisa sampai ke tangan konsumen, yakni proses pengemasan dan pengangkutan.

6. Pengemasan

Pengemasan merupakan proses akhir dari budidaya ikan bawal yang masih menjadi tanggung jawab pembudidaya. 

Hal ini karena konsumen umumnya hanya tinggal mengambil dan mengangkutnya.

Biasanya dimasukkan dalam kantung plastik dan dikasih oksigen, kemudian diikat atasnya. 

Cara pengemasan pada budidaya ikan bawal untuk konsumsi:
  1. Potong-potong plastik sepanjang 2 m.
  2. Ikan bagian tengah plastik dan masukkan salah satu bagian ke bagian yang lain sehingga akan terbentuk kantong berlapis dua.
  3. Isi kantong plastik dengan air bersih sebanyak 5 – 10 liter air, kemudian masukkan 5 – 6 kg ikan bawal.
  4. Buang udara dalam kantong, lalu masukkan oksigen dari tabung dengan skala kecil sampai diperkirakan mencapai setengah bagain kantong tersebut.
  5. Ikan dengan karet gelang sampai rapat dan siap diangkut.

7. Cara panen Ikan Bawal yang Benar - Pengangkutan


Cara panen ikan bawal yang benar berikutnya ini adalah pengangkutan. Pengangkutan merupakan kegiatan memindahkan atau membawa suatu barang atau benda lainnya dari satu tempat ke tempat lainnya.

Tujuan utama pengangkutan adalah barang yang dibawa bisa tiba di tempat tujuan dalam keadaan utuh dan tidak ada cacat sedikitpun.

Perubahan bentuk, perubahan rasa, dan ketidak-lengkapan hanya akan emnurunkan nilai atau kualitas ikan. 

Jangan sampai selama pengangkutan alat pernafasan ikan terganggu karena bisa menyebabkan kematian total pada ikan.

Untuk itu, agar bisa bernafas dengan bebas, diperlukan oksigen yang cukup.
Keadaan ikan tidak boleh tinggi dan berdesak-desakan. Sediakan sedikit areal, atau sekitar setengah bagian dari tubuhnya.

Oleh karena itu, idealnya pengangkutan dilakukan pada malam harisehingga bila terjadi kenaikan suhu selama pengangkutan, tidak terlalu mempengaruhi terhadap kondisi ikan.

Bila ikan akan diangkut selama 12 jam, keberangkatan harus diatur pada sore hari sehingga kemungkinan akan tiba ke tempat tujuan pada malam hari.

Berikut beberapa kiat yang dapat dilakukan dalam pengangkutan:

Ikan yang akan diangkut harus diberok dulu, ditampung dalam bak dengan aliran air bersih dan tidak diberi pakan tambahan.

Ikan harus diseleksi dulu, dilakukan pemisahan antara ikan yang berukuran besar, sedang, kecil sehingga ukuran ikan menjadi seragam,

Denagn demikian, selama pengangkutan tidak terjadi persaingan terlalu jauh sesama ikan yang diangkut.

Ikan harus diberi perawatan atau disucihamakan terlebih dulu, dengan cara merendamnya dalam obat tertentu seperti methylin blue (MB) dengan dosis 5 ppm selama 10 menit.

Tujuannya agar ikan-ikan yang akan diangkut terbebas dari penyakit.

Itulah beberapa tahapan cara panen ikan bawal yang benar berdasarkan ilmu yang didapat serta sudah dikerjakan oleh petani peternakan semua jenis ikan, baik ikan konsumsi maupun jenis ikan hias. 

Semoga menambah wawasan dan selamat mencoba.
Sumber: Berbagai Sumber Petani dan google