Budidaya Ikan Tambakan Lengkap dengan Gambar

Budidaya Ikan Tambakan infoikan.com Sudah tahu tempat hidup ikan tambakan? Atau ingin tahu klasifikasi ikan tambakan?

Ikan tambakan memiliki beberapa nama yang cukup populer di beberapa daerah, antara lain ikan tambakan, tambakan jawa tengah, tambakalang, ikan sapil, biawan, atau ikan poni, ikan ini termasuk genus helostoma dari famili anabantidae. 

Klasifikasi ikan tambakan
Kingdom  : Animalia
Filum      : Chordata
Kelas      : Actinopterygii
Ordo      : Perciformes
Subordo : Anabantoidei
Famili    : Helostomatidae
Genus   : Helostoma

Spesies : H. temminckii

Tambakan memiliki badan menyamping berbentuk oval atau lonjong. Mulutnya monyong dan dapat di sembulkan dengan celah mulut horizontal sangat kecil. 

Rahang atas dan bawah sama dengan bibir tebal dan memiliki deretan gigi yang biasanya hitam pada ujungnya. 

Ikan ini memiliki sisik ctenoid, yaitu bila di raba kasar karena ada duri - duri pada tepinya. 

Morfologi Ikan Tambakan


Budidaya Ikan Tambakan


Ikan ini suka menempelkan bibir tebalnya pada benda apapun atau pada bibir psangannya. 

Ada dua macam ikan tambakan yang ada di masyarakat dan sering di jumpai, yaitu gibas dan kanyere. 

Tambakan gibas memiliki warna kehijauan. Perut putih mengilat dengan sisik yang berada di daerah punggung berwarna kehijau - hijauan atau kebiru - biruan. 

Mata jernih, badan buntek dan lebar tetapi lembek. Induk betina yang sudah matang kelamin perutnya membengkak mulai dari lubang genital sepanjang rongga perut. 


Budidaya Ikan Tambakan

Budidaya Ikan Tambakan


Bobot tubuhnya bisa mencapai lebih dari 500-1.000 g/ekor, seperti yang sring di temukan di perairan kalimantan. 

Jenis ikan tambakan kanyere memiliki warna kuningan. Badan lebih panjang dan lebih keras. Dua atau tiga sisik di punggung atau di badan mengilap. Bintik mata agak kelabu. 

Bila induk matang telur, perut membengkak hanya dekat lunang genital saja. Jenis ini hanya bisa mencapai bobot maksimal 200 g/ekor. 


Budidaya Ikan Tambakan – Memilih Indukan

Budidaya Ikan Tambakan


Untuk mendapatkan hasil yang baik, induk tambakan harus di pilih yang matang kelamin. 

Sebaiknya, induk terpilih di pisahkandahulu dan di berok di tempat yang aliran airnya yang cukup deras. 

Kolam pemberokan induk cukup 4 m2 atau waring berukuran 50 cm x 50 cm yang dapat menampung sebanyak 40 ekor. 

Hal yang harus di ingat adalah penempatan antara induk jantan dan betina harus terpisah. 


Budidaya Ikan Tambakan – Pemijahan di Kolam

Budidaya Ikan Tambakan


Keberhasilan pemijahan ikan tambakan dikolam ditentukan oleh tersedianya induk - induk yang baik serta persiapan tempat yang sesuai dengan kebiasaan hidup dan berkembang biak tambakan di alam. 

Pada tebar pemijahan sepasang induk memerlukan luas kolam 0,3-0,5 m2. 


Budidaya Ikan Tambakan – Persiapan Kolam 

Budidaya Ikan Tambakan


Pematang kolam sebelumnya harus mendapat perhatian utama dalam persiapan, terutama pada kolam tanah. 

Rumput - rumput di babat habis sampai bersih. Selain itu, bagian kolam yang bocor atau tidak beres akan terlihat sehingga bisa di tanggulanginya dengan segera dan tidak perlu menunggu setelah kolam terisi air. 

Kolam di keringkan selama 2 - 3 hari bila panasnya terik. Namun, bila cuaca agak mendung, pengeringan bisa lima hari. 

Tujuannya agar tanah dasar kolam melepaskan gas - gas pengganggu. Oleh karena itu, bersamaan dengan kamalir. 

Bila terjadi retak - retak pada dasar kolam, itu tandanya kola siap di aliri air. Pembukaan kolam, terutama bagian pinggir atau tepinya di tutup lapisan. 


Budidaya Ikan Tambakan – Pendederan dan Pembesaran 

Budidaya Ikan Tambakan


Pembesaran Ikan Tambakan di Kolam Tanah dan Beton

Untuk mendapatkan ikan tambakan berukuran konsumsi, benih yang telah berumur 30 hari perlu di rawat dan di besarkan dikolam. 

Kolam yang di gunakan harus di persiapkan terlebih dahulu. Sebelum di gunakan, kolam harus di keringkan hingga dasar kolam sedikit retak. 

Pengeringan ini penting untuk mematikan bibit penyakit dan hama, misalnya gabus dan mujair. Kemudian, pupuk kandang di tebar sebanyak 1 kg/m2 di pinggir kolam. 

Selanjutnya, air di masukkan ke dalam kolam melewati saringan pada pintu pemasukan air. Pemasukan air sebaiknya tidak perlu langsung penuh. 

Tujuannya agar pembusukan pupuk tersebut cepat terjadi sehingga bila masih ada binatang yang masuk ke dalam kolam akan mati. 

Setelah 5 hari, ketinggian air bisa di naikkan 40 - 70 cm. 

Berkembang Biak Ikan Tambakan


Budidaya Ikan Tambakan


Pada hari ke 7 - 10, benih tambakan yang berumur 30 hari sudah boleh menempati kolam yang sudah di tumbuhi pakan alami. Benih berukuran 3-5 cm atau bobot 2 g/ekor. 

Benih Ikan Tambakan


Budidaya Ikan Tambakan


Benih - benih berukuran 3 - 5 cm dengan kepadatan 30 ekor/m2 dapat di besarkan lagi untuk mendapatkan benih yang berukuran 5 g/ekor dalam waktu 30 hari. 

Tentunya, persiapan kolam harus di ulangi seperti semula untuk menjaga ketersediaan pakan untuk benih. 

Demikian pula untuk mendapatkan ikan tambakan yang dapat dikonsumsi dengan ukuran 50 g/ekor, ikan - ikan yang berbobot 5 g/ekor dipelihara selama 60 hari. 


Budidaya Ikan Tambakan - Makanan Ikan Tambakan

Budidaya Ikan Tambakan


Pakan alami yang tidak dapat sepenuhnya mencukupi pertumbuhan ikan secara optimal. 

Oleh karena itu, dalam membesarkan  benih tambakan diperlukan pakan tambahan yang cocok dan di sukai oleh ikan gepeng ini. 

Pakan tambahan yang di berikan biasanya dedak halus yang di tebarkan di seluruh permukaan air kolam secukupnya. 


Pemberiannya dua kali sehari, yaitu pada pagi hari dan sore hari.

Dengan mengetahui tahapan cara budidaya ikan tambakan di atas, semoga menambahkan Anda lebih teliti dan berhasil dalam merawat.
loading...

0 komentar