Begini Cara Budidaya Ikan Patin secara Intensif di Kolam Beton, Kolam Terpal, dan Kolam Tanah

Budidaya Ikan Patin infoikan.com Sudah tahu cara budidaya ikan patin di kolam beton? Atau ingin tahu cara budidaya ikan patin di kolam terpal?

Baik di kolam beton maupun kolam terpal, sebetulnya cara ternak ikan patin tak jauh beda dari keduanya.

Asalkan cara merawat ikan patin sesuai dengan kebiasaannya di alam, dipastikan akan terjaga kesehatannya.

Yang terpenting adalah selalu menjaga kualitas air serta menyediakan pakan yang bergizi lengkap.

Sudah banyak yang menulis akan cara budidaya ikan patin ini, sobat tinggal mempraktekannya sendiri di sekitar rumah.

Media yang paling baik dan banyak digunakan adalah kolam tanah, selain terciptanya pakan alami, juga lebih di analisa modal dari awal.


Budidaya Ikan Patin di Kolam 

Budidaya Ikan Patin


Persiapan cara membuat kolam Patin

Baca juga:
Pembesaran Ikan Patin Skala Besar
Teknik Pembenihan Ikan Patin
Hama dan Penyakit Ikan Patin serta Cara mengobatinya

1. Keringkan kolam yang di gunakan untuk pembesaran ikan patin selama 3 - 5 hari sampai tanah dasar kolam menjadi retak - retak. 

Tujuan pengeringan adalah untuk membunuh bibit - bibit penyakit, memudahkan pemupukan, dan memperbaiki kolam

2. Ratakan bagian dasar kolam, lalu perbaiki pematangan kolam yang bocor untuk menghindari lolosnya ikan patin yang dipelihara. 

3. Perbaiki saluran tengah dari saluran pemasukan sampai ke pengeluaran, lalu jaga jangan sampai kolam mengalami pendangkalan, pasalnya, pendangkalan kolam akan menyebabkan panen sulit dilakukan. 

4. Pasang saringan di bagian pintu pemasukan dan pengeluaran air. Fungsinya untuk mencegah masuknya ikan-ikan liar dan keluarnya ikan patin yang di pelihara. 

5. Tebarkan pupuk kandangdidalam kolam. Fungsinya untuk menumbuhkan makanan alami berupa plankton yang di butuhkan ikan patin. 

Jenis pupuk kandang serta dosis yang di gunakan untuk kolam pembesaran patin sama dengan yang digunakan dikolam pendederan. 

6. Isi air pada kolam secara bertahap. Pada hari pertama ketinggian air 20 cm, kemudian di tambah hingga mencapai ketinggian minimum 100 cm. 

Hal tersebut di maksudkan untuk memberi kesempatan agar pupuk dapat bereaksi dengan sempurna, sehingga plankton dapat tumbuh sesuai dengan yang di harapkan. 


Budidaya Ikan Patin – Penebaran benih 

Budidaya Ikan Patin


Penebaran benih baru dapat dilakukan setelah persiapan kolam selesai dan plankton dipastikan telah tumbuh. 

Agar benih yang di tebarkan tidak mengalami stres, penebaran benih dilakukan pada pagi atau sore hari saat suhu masih rendah. 

Penebaran benih dilakukan secara hati-hati dengan cara aklimatisasi suhu. 

Jumlah benih yang di tebarkan sebanyak 5 ekor/m2 dengan ukuran 2 inci per ekor. 


Budidaya Ikan Patin – Pemeliharaan 

Budidaya Ikan Patin

Makanan Ikan Patin - Cara Membuat Pakan Pelet Sendiri

Sebenarnya, pakan untuk ikan patin dapat di buat sendiri dengan komposisi tepung ikan sebanyak 30%, tepung kedelai 25%, bungkil kelapa 25%, dan dedak halus 20%. 

Komposisi tersebut diperkirakan memiliki kandungan protein sekitar 20%. 

Jumlah pakan yang diberikan berkisar 3 – 4% dari bobot total ikan patin yang dipelihara. Pemberiannya dilakukan secara bertahap, yakni pada pagi, siang, sore, dan malam hari. 

Kegiatan lain yang dilakukan selama pemeliharaan adalah pengontrolan terhadap ikan yang dipelihara dari serangan penyakit, saluran masuk dan keluar air, serta kebocoran-kebocoran dipematang kolam. 


Budidaya Ikan Patin – Cara Panen Ikan Patin 

Budidaya Ikan Patin


Pemanenan biasanya dilakukan setelah pemeliharaan berlangsung selama lima bulan atau tergantung pada permintaan pasar. 

Umumnya, mortalitas berkisar 15-20% dari total ikan patin yang dipelihara. 

1. Tutup saluran pemasukan air, lalu buka saluran pembuangan yang terletak didasar kolam. 

Selanjutnya, pasang saringan di saluran pembuangan tersebut. Lambat laun, air yang tersisa hanya ada di kamalir dan ikan patin akan berkumpul didalam saluran tersebut. 

2. Giring ikan yang sudah terkumpul dikamalir tersebut menuju kobakan yang terletak di pintu pembuangan, lalu tangkap secara hati-hati menggunakan serok atau scopnet.

3. Tampung ikan patin ditempat khusus yang airnya mengalir atau langsung dijual ke pasar. 


Budidaya Ikan Patin – Pembesaran di jaring apung 

Budidaya Ikan Patin


Pembesaran ikan patin dijaring apung bisa dipelihara bersamaan dengan ikan nila. Ikan nila yang digunakan bisa ikan nila biasa, nila merah, atau nila gift. 

Namun, pemeliharaan patin dengan nila di jaring apung bukan dalam konteks polikultur, melainkan dalam dua wadah jaring yang di susun bertingkat. 

Bagian atas merupakan wadah jaring apung untuk pemeliharaan ikan patin, sedangakan jaring bawahnya untuk pemeliharaan ikan nila. 

Jaring apung yang digunakan untuk pembesaran patin merupakan jaring apung dengan konstuksi biasa. Sementara itu, jaring apung untuk pemeliharaan nila merupakan jaring apung jenis jaring kolor. 

Untuk pembesaran patin dengan nila, satu unit jaring apung terdiri atas empat petak jaring apung, satu buah jaring kolor untuk nila, dan satu buah rumah jaga. 


Budidaya Ikan Patin – Persiapan jaring 

Budidaya Ikan Patin


Pastikan jaring yang digunakan tidak ada yang sobek atau rusak. Selanjutnya, jaring bisa dipasang di rakit yang telah di siapkan. 

Berikan pemberat berupa batu disetiap sudut bagian bawah jaring agar bentuk jaring menjadi sempurna. 


Budidaya Ikan Patin - Cara Penebaran benih ikan di jaring apung

Budidaya Ikan Patin


1. Penebaran benih sebaiknya dilakukan pada pagi atau sore hari saat suhu rendah.

2. Sebelum ditebar, benih ikan patin yang berada didalam kantong plastik dibiarkan mengapung diatas air selama 5-10 menit. 

3. Buka kantong plastik, lalu tambahkan sedikit demi sedikit air dari jaring ke dalam kantong hingga kondisi suhu air di dalam kantong sama dengan kondisi air didalam jaring.

4. Biarkan ikan patin didalam kantong plastik keluar dengan sendirinya ke dalam jaring apung. 


Budidaya Ikan Patin – Pemeliharaan 

Budidaya Ikan Patin


Untuk mempercepat pertumbuhan, selama pemeliharaan, setiap hari patin diberi makanan tambahan berupa pelet sebanyak 3 – 5% dari bobot total tubuhnya. 

Pemberian pakan dilakukan sebanyak empat kali, yaitu pada pagi, siang, sore, dan ,malam hari. 

Lakukan juga sampling setiap sepuluh hari dengan cara mengambil sampel beberapa ekor ikan. 

Tujuannya untuk mengetahui bobot rata - rata ikan sehingga dapat di ketahui bobot ikan total yang dipelihara. Dngan cara tersebut, dapat diketahui jumlah pakan yang diberikan. 

Kegiatan lain yang perlu dilakukan selama pemeliharaan adalah pengontrolan jaring, kualitas air, kesehatan ikan, dan keamanan lingkungan. 

Jika ada bagian yang rusak atau putus, segera perbaiki. Jika tidak dilakukan, ikan yang dipelihara akan lolos dari jaring atau hanya pemangsa akan masuk kedalam jaring. 


Budidaya Ikan Patin – Pemanenan Ikan Patin

Budidaya Ikan Patin


Pemanenan bisa dilakukan secara total dan selektif. Pemanenan selektif hanya memanen ikan patin yang berukuran besar.

Hal ini dilakukan karena pertumbuhan ikan tidak seragam. Sementara itu, pemanenan total meliputi seluruh ikan yang ada di dalam jaring. 

Pemanenan dilakukan dengan mempersempit ruang gerak ikan patin, yaitu dengan mengangkat atau menggulung beberapa sudut jaring sehingga ikan patin akan terkumpul di salah satu sudut yang lain. 

Ikan patin yang sudah terkumpul ditangkap menggunakan serok atau alat tangkap lainnya. Selanjutnya, ikan di tampung ditempat lain atau langsung dibawa ke pasar. 

Saat panen, ikan patin jangan sampai ada yang terluka karena dapat menurunkan mutu ikan yang pada akhirnya dapat menurunkan harga jual ikan tersebut.


Budidaya Ikan Patin  - PEMBESARAN Ikan Patin di KARAMBA 

Budidaya Ikan Patin


Ada tiga jenis karamba yang bisa digunakan untuk pembesaran ikan patin, yakni karamba dasar yang dipasang didasar perairan, karamba di bawah permukaan air, dan karamba dipermukaan air. 

Pertimbangannya tergantung pada bentuk dan kedalaman perairan. 

1. Karamba dasar perairan umumnya digunakan diperairan yang sempit dan tidak terlalu dalam, seperti sungai - sungai kecil atau saluran yang lebarnya tidak lebih dari 2 meter dengan dasar perairan yang agak keras. 

Dasar perairan agak keras ini sekaligus juga bisa digunakan sebagai alas, sehingga tidak perlu lagi dibuat dasar karamba. 

2. Karamba di bawah permukaan air pada umumnya digunakan diperairan yang agak dalam, seperti situ atau waduk kecil. 

Karamba jenis ini diletakkan 20 cm dibawah permukaan air. Untuk itu, diperlukan pemberat dan jangkar untuk mempertahankan posisinya. 

3. Karamba dipermukaan air digunakan didanau atau waduk yang berukuran besar dan dalam. 

Pada prinsipnya, karamba ini sepertiga bagian atasnya berada di atas permukaan air dan dua pertiga bagian lainnya terendam didalam air. 

Untuk mempertahankan posisi pada kondisi yang paling aman, karamba ini juga memerlukan pemberat dan jangkar, sehingga bagian yang muncul ke permukaan tetap dipertahankan sekitar sepertiga bagian saja. 


Budidaya Ikan Patin – Persiapan karamba 

Budidaya Ikan Patin


Perhatikan kondisi karamba sebagai wadah pemeliharaan ikan. Pastikan konstruksinya cukup kuat dan mampu menahan beban arus dan tekanan air. 

Periksa setiap sisi karamba dari kemungkinan bolong untuk mencegahikan meloloskan diri. Jika karamba tersebut dari bahan kayu atau lebih bilah bambu, pastikan tidak ada paku yang terlepas. 


Budidaya Ikan Patin – Penebaran benih 

Budidaya Ikan Patin


Benih patin yang akan ditebar didalam karamba adalah benih berukuran minimal 50 gram/ekor. 

Padat tebar benih sebaiknya jangan terlalu tinggi. Pasalnya, ikan ini termasuk memiliki pertumbuhan yang cepat. 

Padat tebar yang terlalu tinggi dapat mengakibatkan kanibalisme terhadap ikan – ikan  yang lebih lemah dan rentan terhadap serangan penyakit akibat luka yang disebabkan senggolan antar ikan atau dinding karamba. 

Padat tebar benih di karamba cukup 5 kg/m2. benih sebanyak itu akan menghasilkan ikan patin siap panen dengan bobot 30 – 40 kg/m2. 

Namun, ada juga yang menyebutkan bahwa di dalam karamba berukuran 2 x 1 x 1 m dapat ditebarkan ikan patin sebanyak 25 ekor berukuran 160 g/ekor. 


Budidaya Ikan Patin – Pemeliharaan

Budidaya Ikan Patin


Secara alami, patin dalam karamba akan mendapatkan pakan dari aliran sungai atau danau tempat karamba di pasang. 

Namun, makanan tersebut belum mencukupi, sehingga pakan tambahan sangat di perlukan dalam pemeliharaan patin secara intensif. 


Budidaya Ikan Patin – Makanan Ikan Patin Cepat Besar

Budidaya Ikan Patin


Pakan tambahan yang di gunakan berupa pelet dengan kadar protein 25-35% yang bisa di dapatkan di pasaran dengan mudah. 

Dosis pemberian pasar berkisar antara 2-3% dari bobot total ikan per hari. 

Untuk menentukan dosis yang tepat, setiap dua minggu atau paling lama satu bulan sekali dilakukan sampling bobot ikan. 

Dengan demikian, pakan yang di berikan tidak akan sia-sia dan sesuai dengan kebutuhan ikan. 

Pemberian pakan dilakukan dengan membuka tutup karamba khusus untuk penebaran pakan, lalu makanan berupa pelet tersebut diloloskan ke dalam karamba sedikit demi sedikit agar tidak banyak yang hanyut terbawa air.

Pemberian pakan dilakukan 3-5 kali sehari. Karena patin termasuk ikan yang lebih aktif pada malam hari, maka dosis pakan yang di berikan pada malam hari lebih banyak dari pada yang di berikan pada siang hari. 


Budidaya Ikan Patin – Pemanena hasil 

Budidaya Ikan Patin


Pada umumnya pemanenan dilakukan dalam rentang waktu 6-12 bulan. Cara pemanenan untuk setiap jenis karamba berbeda – beda. 

Berikut cara pemanenan ikan patin yang bisa di lakukan. 

1. Pada karamba yang dipasang di dasar perairan, pemanenan dapat langsung dilakukan ditempat pemeliharaan. 

Artinya, karamba tersebut tidak di utak - atik karena tertanam didasar perairan. Pemanenan dilakukan dengan menangkap ikan patin menggunakan serok yang dimasukkan melalui pintu bagian atas karamba. 

Selanjutnya, ikan yang tertangkap diangkat dan disimpan di wadah penampungan. 

2. Pada karamba di bawah permukaan dan di permukaan air, pemanenan dilakukan menarik karamba kepinggir danau atau waduk. 

Setelah itu, buka pintu karamba dan ambil ikan menggunakan serok dan masukkan ke wadah penampungan. Selanjutnya, ikan-ikan ini bisa didistribusikan kepada konsumen. 


Budidaya Ikan Patin – Pengangkutan 


Pengangkutan ikan merupakan salah satu kegiatan pascapanen yang sangat besar pengaruhnya terhadap harga ikan yang sekaligus berpengaruh pula terhadap pendapatan. 

Kondisi ikan yang kurang baik, seperti luka – luka atau busuk, dapat menyebabkan harga jual ikan menjadi murah. Untuk itu, perlakuan terhadap pengangkutan perlu di perhatikan. 

Cara yang paling tepat untuk mempertahankan kesegaran ikan patin, khususnya sebelum dikonsumsi, adalah dengan membekukannya.

Jumlah es yang diperlukan sangat tergantung pada suhu udara luar, jumlah ikan yang akan di angkut, lamanya pengangkutan, dan jenis wadah yang digunakan. 

Semakin tinggi suhu udara luar, semakin banyak ikan yang di angkut, dan semakin jauh jarak yang ditempuh, jumlah es yang di butuhkan pun semakin banyak. 

Begitu juga sebaliknya. Pelaksanaan penggunaan  es di bagi menjadi dua tahap, yaitu es untuk menurunkan suhu ikan mendekati 0 derajat c dan es untuk mempertahankan suhu ikan sesuai dengan suhu yang dikehendaki selama pengangkutan. 

Nah, itulah beberapa cara budidaya ikan patin di kolam terpal dengan pakan organik alami cepat besar dengan analisa modal yang irit cepat panen. Semoga bermanfaat dan selamat mencoba.
loading...

0 komentar