Habitat Ikan Kerapu Macan, Bebek, Lumpur, beserta Ciri-Cirinya

Habitat Ikan Kerapu infoikan.com Sudah tahu habitat ikan kerapu macan? Atau ingin tahu klasifikasi ikan kerapu macan pdf?

Salah satu indikator kerapu adalah adanya karang. Sifat kerapu yang noktural atau aktif mencari makan pada malam hari membuatnya diam dan tidak terlalu aktif pada siang hari. 

Biasanya mereka bersembunyi di liang-liang dan dasar karang. Kerapu lumpur sering ditemukan pada habitat berlumpur antara lain muara sungai, teluk, dan daerah mangrove. 

Kerapu ini juga terkadang ditemukan masuk ke sungai. Tempat hidup kerapu lumpur muda hingga dewasa berada di dasar perairan, sedangkan telur dan larvanya bersifat plagis dengan daerah penyebaran mulai pantai dan perairan.

Di atas tadi merupakan habitat ikan kerapu yang umum ditemukan dalam air yang banyak terdapat berbagai macam bebatuan.


Habitat Ikan Kerapu 

Habitat Ikan Kerapu


Kerapu lumpur tergolong jenis ikan yang cukup luas salinitasnya, yaitu sekitar 12-35 ppt. Salinitas ideal untuk pemeliharaan kerapu lumpur sekitar 22-32 ppt. 

Telur dan larva kerapu bebek juga bersifat pelagis, sedangkan kerapu muda hingga dewasabersifat demersal atau berada didasar perairan. 

Kerapu bebek muda dan larva banyak terdapat diperairan dekat pantai dan muara sungai dengan dasar perairan pasir berkarang dan terdapat padang lamun pada kedalaman 0,5-3m. 

Setelah menginjak dewasa, ikan ini berpindah keperairan dalam 7-40 m. Migrasi ikan ini biasanya dilakukan pada siang dan sore hari. 

Baca juga:
7 Jenis Ikan Kerapu yang Umum Dibudidayakan
Nama - Nama Ikan Laut Konsumsi dan Gambarnya

Nama-Nama Ikan Laut dan Gambarnya


Habitat Ikan Kerapu - PENYEBARAN KERAPU 


Daerah penyebaran ikan kerapu cukup luas, tetapi tentu saja daerah-daerah yang cukup spesifik untuk penyebarannya. 

Daerah penyebaran kerapu bebek dari afrika timur hingga pasifik barat daya. 
Perairan indonesia yang populasi kerapunya cukup banyak adalah perairan sumatra, jawa, sulawesi, p. Buru, dan ambon. 

Sementara itu, daerah penyebaran kerapu macan adalah afrika timur, kep. Ryukyu, australia, taiwan, mikronesia, dan polinesia. 

Penyebaran kerapu sunu di indonesia terdapat di kep. Seribu, kep. Riaun, lampung, bangka selatan, kep. Karimunjawa, serta seluruh perairan trumbu karang. 

Sementara itu, untuk daerah penyebaran kerapu lumpur meliputi teluk banten, kep. Seribu, segara anakan, lampung, perairan arafuru, teluk cempe, dan kupang. 


Habitat Ikan Kerapu - PERKEMBANGAN dan PERTUMBUHAN


Perkembangan dan pertumbuhankerapu dapat digunakan sebagai berometer atau tolok ukur keberhasilan dalam memelihara ikan tersebut. 

Perkembangan sangat terkait dengan penambahan jumlah secara fisik pada ikan tersebut. 

Sementara itu, pertumbuhan sangat berhubungan dengan perubahan fisik dari ikan tersebut dari kecil hingga menjadi besar. 


Habitat Ikan Kerapu - PERKEMBANGAN Ikan Kerapu


Perkembangan merupakan upaya ikan untuk memperbanyak diri dalam rangka mempertahankan keturunannya. Salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan reproduksi atau pemijahan. 

Kerapu termasuk jenis ikan yang akan mengalami perubahan kelamin semasa hidupnya. Kelamin kerapu dari awal perkembangan hingga mencapai dewasa berjenis kelamin betina. 

Akan tetapi, setelah tumbuh besar atau umurnya bertambah tua, kerapu menjadi jantan. Pergantian kelamin ini dinamakan hermaprodit protogini. 

Perubahan ini di sebabkan faktor umur, ukuran, aktivitas pemijahan, dan indeks kelamin. Karena faktor ini, setiap jenis kerapu mengalami kematangan gonad pada ukuran dan umur yang berbeda. 

Untuk mempercepat kematangan gonad bisa dilakukan dengan menggunakan hormon LHRHA. 

Cara menentukan jenis kelamin kerapu jantan dan betina bisa dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan mengurutkan perut ikan kerapu dari bagian atas turun ke bawah arah lubang genital. 

Jika sudah matang gonad, kerapu betina akan mengeluarkan telur dan kerapu jantan akan mengeluarkan sperma. 

Cara lainnya adalah menggunakan metode kanulasi, yaitu dengan memasukkan selang kanula atau kateter berdiameter 1mm ke dalam lubang genital kerapu sedalam 5-10 cm. 

Dari situ, selang akan mengisap telur maupun sperma akan diketahui kelaminnya. 

Pemijahan biasanya akan terjadi pada malam hari sekitar pukul 20.00-03.00 dini hari. 

Jantan akan berputar-putar mengikuti gerakan betina. Selang beberapa saat, kerapu betina akan mengeluarkan telurnya, lalu di ikuti kerapu jantan yang menyemprotkan sperma dari lubang genitalnya. 

Setelah itu, telur akan di buahi oleh sperma. Telur yang telah di buahi akan terapung, sedangkan yang tidak terbuahi akan tenggelam. 

Jika telur melayang, bisa jadi telah dilakukan pembuahan, tetapi tidak sempurna dan jika menetas menyebabkan tubuhnya abnormal. Telur kerapu akan menetas setelah 18-20 jam sejak pembuahan. 


Habitat Ikan Kerapu - PERTUMBUHAN Ikan Kerapu


Pertumbuhan merupakan pertambahan ukuran panjang atau berat ikan dalam rentang waktu tertentu. 

Pertumbuhan banyak di pengaruhi oleh banyak faktor dan merupakan proses biologi yang sangat kompleks. 

Laju pertumbuhan dapat dipengaruhi oleh faktor dalam dan luar tubuh ikan di antaranya gen, seks, umur, berat, dan penyakit. 

Cara pengontrolan faktor dari dalam cukup sulit, tetapi anda dapat melakukannya melalui seleksi induk dan benih secara ketat. 

Kebiasaan makan kerapu dapa dilihat dari isi perutnya. Isi perut kerapu yang masih kecil atau muda di dominasi krustacea sebanyak 83 % serta ikan-ikanan sebanyak 17%. 

Semakin besar, isi perutnya di dominasi oleh ikan-ikan. Jenis udang-udangan yang banyak di jumpai diperut kerapu adalah udang krosok, udang jerbung, dan udang dogol. 

Sementara itu, untuk jenis ikan-ikanan yang di gemari kerapu adalah belanak, ikan teri, tembang, beronang, cumi-cumi dan jenaha. 

Karena makanannya tersebut, kerapu tergolong karnivora dengan kandungan protein tinggi. 

Kerapu memiliki kebiasaan makan pada pagi hari sebelum matahari terbit serta menjelang matahari terbenam. 

Jika dalam keadaan lapar, kerapu menghadap ke atas dan matanya bergerak-gerak siap memangsa. 

Biasanya kerapu akan memangsa dan langsung menyergapnya. Kerapu jarang mengkonsumsi pakan yang sudah jatuh ke dasar perairan walau keadaan lapar. 

Pertumbuhan erat sekali kaitannya dengan nilai produksi sehingga sangat di butuhkan bagi pelaku pembudidaya. 

Peningkatan dalam satuan panjang atau bobot per unit waktu dinamakan laju pertumbuhan. 

Data pertumbuhan yang sering dipakai adalah bobot. Hal ini disebabkan oleh hasil panen dan pemasarannya di nyatakan dalam bobot. 

Nilai laju pertumbuhan harian tergantung pada awal ukuran tebar benih kerapu. 

Pertumbuhan bobot rata-rata ikan selama waktu pemeliharaan bisa di lihat dari 
waktu yang di butuhkan selama pembesaran dan saat ikan mulai dibesarkan. 
Konversi pakan juga merupakan cara perhitungan yang berhubungan dengan petumbuhan dan jumlah pakan. 

Jumlah pakan yang dimakan ikan untuk konversi pakan 8, artinya untuk menaikkan 1 g bobot ikan diperlukan 8 g pakan. 

Ikan kerapu memiliki konversi pakan yang tinggi sekitar 8-12. untuk usaha budidaya kerapu termasuk golongan ikan yang memiliki laju pertumbuhan lambat dengan konversi pakan yang tinggi. 

Nilai konversi pakan kerapu berbeda-beda tergantung suhu serta ukuran ikan. 

Dengan mengetahui habitat ikan kerapu tersebut, maka jika Anda mencarinya akan lebih mudah dan langsung menuju sasaran.
loading...

0 komentar