Ini Dia Cara Budidaya Ikan Nila Kolam Beton, Tanah, dan Terpal Air Tenang

Budidaya Ikan Nila infoikan.com Sudah tahu cara budidaya ikan nila di kolam beton? Atau ingin tahu cara memelihara ikan nila supaya cepat besar?

Salah satu jenis ikan konsumsi adalah ikan nila, tak hanya satu naman jenis ikan nila sendiri beragam, mulai yang harga murah hingga dapat dijadikan sebagai ikan hias.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan lokasi budidaya di antaranya adalah ketersedianya sumber air, pakan alami, lokasi tidak terlalu ramai, transportasi mudah di jangkau ke lokasi dan tidak jauh dari tempat penyediaan sarana prasarana. 

Baik untuk nila merah maupun nila gift cepat besar semua dapat sobat mulai dari awal pembenihan hingga pembesaran di sekitar rumah secara kecil - kecilan.

Setelah itu, beberapa hal yang juga wajib diketahui dalam pemilihan lokasi budidaya ikan nila adalah. 

Budidaya Ikan Nila

Budidaya Ikan Nila


1. Tanah yang baik untuk kolam pemeliharaan adalah jenis tanah liat/lempung, tidak berporos, jenis tanah tersebut dapat menahan massa air yang besar dan tidak bocor sehingga dapat di buat pematang/dinding kolam.

2. Kemiringan tanah yang baik untuk pembuatan kolam berkisar antara 3-5% untuk memudahkan pengairan kolam secara gravitasi.

3. Ikan nila cocok dipelihara didataran rendah sampai agak tinggi 

4. Kualitas air untuk pemeliharaan ikan nila harus bersih, tidak terlalu keruh dan tidak tercemar bahan-bahan kimia beracun, dan minyak pabrik. 

Kekeruhan air yang di sebabkan oleh pelumpuran akan memperlambat pertumbuhan ikan. 

Lain halnya bila kekeruhan air di sebabkan oleh adanya plankton. Air yang kaya plankton dapat berwarna hijau kekuningan dan hijau kecoklatan karena banyak mengandung diatomae. 

Sedangkan plankton biru kurang baik untuk untuk pertumbuhan ikan. Tingkat kecerahan air karena plankton harus dikendalikan yang dapat di ukur dengan alat yang disebut piring sechi. 

Untuk dikolam dan tambak, angka kecerahan yang baik antara 20-35 cm. 

5. Debit air untuk kolam air tenang 8-15 liter/ detik. Kondisi perairan tenang dan bersih, karena ikan nila tidak dapat brkembang biak dengan baik di air arus deras. 

6. Nilai keasaman air tempat hidup ikan nila berkisar antara 6-8,5, sedangkan keasaman air yang optimal adalah antara 7-8, 

7. Suhu air yang optimal berkisar antara 25-30 derajat c. 

8. Kadar garam air yang di sukai antara 0-35 per mil.

Budidaya Ikan Nila di Semua Kolam

Budidaya Ikan Nila

Persiapan kolam pembesaran Ikan Nila

Pada pemeliharaan ikan untuk mencapai ukuran konsumsi dapat digunakan beberapa macam kolam pemeliharaan. 

1. Kolam empat persegi panjang, dengan luas 200-500 m2, kedalaman air 1-1,25 m, dasar kolam dapat tanah atau beton

2. Kolam jaring terapung yang berbentuk buju sangkar, dengan ukuran minimal 1-4 m2 dan maksimal 9-49 m2, yang terbuat dari bahan jaring dengan kedalaman  air 1,5-2 m. 

3. Hampang dan karamba yang dapat dilakukan diperairan dasar yang dangkal dengan kedalaman air 1-2 m, 

4. Mina padi yaitu pemeliharaan ikan nila di sawah bersama dengan penanaman padi. 

PEMBESARAN IKAN NILA
Budidaya Ikan Nila


Budidaya Ikan Nila dikolam tanah 

Penebaran benih pada pemeliharaan ikan nila dikolam berukuran 10 gram per ekor setidaknya, dua minggu sebelum dipergunakan kolam harus dipersiapkan dengan baik. 

Dasar kolam dikeringkan, dijemur beberapa hari, dibersihkan dari rerumputan, di cangkul dan diratakan. 

Tanggul dan pintu air diperbaiki jangan sampai terjadi kebocoran, saluran air diperbaiki agar pasokan air menjadi lancar. 

Saringan dipasang pada pintu pemasukan maupun pengeluaran air. Tanah dasar di kapur untuk memperbaiki ph tanah dan memberantas hama. 

Untuk itu, dapat digunakan kapur tohor sebanyak 100-300 kg/ha atau kapur prtanian  dengan dosis 500-1000 kg/ha. 

Budidaya Ikan Nila pada karamba jaring apung (KJA)

Budidaya Ikan Nila

Wadah untuk pembesaran di karamba jaring apung umumnya berukuran 4 x 4 x 3 m3. 

a. Pelampung, bahan styrofoam atau drum, bentuk silindris, jumlah pelampung minimal 8 buah/jaring

b. Tali jangkar, bahan polyetiline, panjang 1,5 kali kedalaman perairan, jumlah 5 utas/jaring, diameter 0,75 inci,

c. Jangkar, bahan besi/blok beton/batu, bentuk segi empat, berat minimal 40 kg/buah, jumlah 5 buah/ jaring

d. Jaring, bahan polyetiline, ukuran mata jaring 1 inci, warna hijau, ukuran jaring 

e. Luas peruntukan areal pemasangan jaring maksimal 10 % dari luas potensi perairan atau 1% dari luas perairan waktu surut terendah dan jumlah luas jaring maksimal 10 % dari luas areal peruntukan pemasangan jaring. 

Sebagai upaya sterilisasi, sebelum ditebar, benih direndam dalam larutan kalium permanganatkonsentrasi 4 – 5 ppm selama kurang lebih 15-30 menit. 

Adaptasi suhu dilakukan agar suhu dilakukan agar suhu pada kemasan ikan sama suhu di kja dengan cara merendam wadah kemasan benih ke kja selama 1 jam. 


Budidaya Ikan Nila


Penebaran benih sebaiknya dilakuka pada pagi hari agar ikan tidak mengalami stres atau kematian akibat perbedaan suhu tersebut. 

Benih yang ditebar berukuran 5-8 cm, berat 30-50 gram dengan padat tebar 50-70 ekor/m3. 

Pakan digunakan untuk pembesaran ikan nila adalah lambit. Pembersih jaring, pengukur kualitas air, peralatan lapangan dan sampan. 

Lama pemeliharaan adalah 4 bulan dengan tingkat kelangsungan hidup rate 80%. Pakan yang diberikan berupa pelet apung dengan dosis 3-4% dari bobot total ikan. 

Frekuensi pemberiannya, 3 kali sehari pada pagi, siang, dan sore dengan rasio konversi pakan. Panen dapat dilakukan berdasarkan permintaan pasar, namun umunya ukuran panen pada kisaran 500 gram/ekor.

Budidaya Ikan Nila KOLAM TERPAL

Budidaya Ikan Nila

Kolam terpal adalah kolam ikan yang bahan dasarnya terbuat dari terpal yang di bentuk menjadi segi empat ataupun bulat sesuai kebutuhan. 

Kolam terpal kebanyakan di buat pada lahan perikanan yang terbatas semisal di daerah perkotaan yang padat bangunan. 

Ada dua jenis kolam terpal yaitu kolam terpal yang di buat dasar tanah dengan menggali tanah dan kolam terpal yang di buat  di dasar tanah. Ukuran kolam terpal bermacam-macam sesuai kebutuhan. 

Pada ikan nila, kolam terpal digunakan lebih untuk penampungan benih dan pendederan, namun di beberapa tempat di gunakan juga untuk kolam pembesaran ikan. 

Budidaya Ikan Nila di Kolam Tanah

Budidaya Ikan Nila

Kolam tanah biasa digunakan didaerah pedesaan atau yang memiliki banyak persawahan dan air mengalir sepanjang tahun. 

Kelebihan dari penggunaan kolam tanah adalah tersedianya pakan alami yang cukup berupa plankton dan sejenisnya didalam tanah. 

Namun demikian, kolam tanah juga memiliki beberapa kekurangan yaitu mudah bocor atau bporous serta lemahnya biosecurity yaitu sering terdapat hama seperti kepiting, belut, musang, dan lain-lain. 

Adapun penggunaan kolam tanah dapat digunakan sebagai kolam induk, pemijahan, pendederan, dan pembesara. 

Luasan kolam dapat beragam sesuai kebutuhan dan kapasitas ikan yang akan dipelihara. Kedalaman kolam bisa beragam tergantung kebutuhan dan lokasi antara 80-150 cm. 

Kolam biasanya berbentuk persegi panjang. Pada pematangan kolam, di buat dengan bentuk transpesium agar kokoh serta menjaga kestabilan air dan mencegah datangnya hama. Dasar kolam di buat miring untuk memudahkan air keluar saa pemanenan. 

Inlet air sebaiknya di buat diagonal dengan outlet air yang berbanding kurus dengan kemalir. Di buat demikian adalah untuk mempermudahpenangkapan ikan saat panen dan ikan tidak tercecer. 

Untuk yang memiliki lebih dari satu kolam namun satu sumber air sebaiknya sumber air masuk pada tiap kolam di buat paralel. Hal ini bertujuan untuk meminimalisir hama dan penyakit. 

Kamalir di buat secara diagonal ditengah kolam dengan lebar antara 30-100 cm dengan kedalaman antara 15-40 cm. 

Selain kemalir, jufa di buat semacam bak atau biasa disebut kowen didasar kolam sebelah inlet air untuk menampung ikan dan mempermudah saat pemanenan kowen di buat sesuai kebutuhan.  

Budidaya  Ikan Nila di Kolam Beton

Budidaya Ikan Nila

Tidak jauh berbeda dengan kolam tanah, pada kolam budidaya ikan nila kolam beton juga memiliki kemiripan konstruksi dengan kolam tanah. Perbedaannya hanya pada bahan yang terbuat dari semen pada semua dindingnya. 

Kolam tetap berbentuk persegi panjang, pematang kolam di buat dengan bentuk trapesium, dibuat kemalir, kowen, inlet dan outlet air serta pada dasar kolam di buat miring untuk memudahkan air keluar saat pemanenan. Setelah itu, layout kolam beton juga sama dengan layout kolam tanah. 

Kolam beton biasanya di gunakan di daeraj dengan sumber air yang terbatas dengan kondisi tanah yang kurang bagus dan porous. 

Namun demikian, pada daerah yang memiliki air mengalir sepanjang tahun juga banyak terdapat kolam beton karena kelebihannya di banding kolam tanah.

Kelebihan dari penggunaan kolam beton adalah tidak mudah bocor atau porous serta kuatnya biosecurity dari serangan hama penerobos pematang kolam seperti kepiting, belut, musang dan lain-lain karena dinding nya terbuiat dari beton. 

Pada umunya, terdapat dua jenis kolam beton yaitu kolam beton permanen dan kolam beton semi permanen. 

Kolam beton permanen ialah kolam beton yang pada semua dinding dan dasar kolamnya terbuat dari semen sedangkan kolam beton semi permanen ialah kolam beton yang hanya dinding -   dindingnya yang di buat permanen dari beton, namun pada dasar kolamnya tetap menggunakan tanah. 

Aplikasi kolam beton permanen dilakukan pada daerah yang memiliki tekstur  tanah terutama pada dasarnya yang bersifat porous, sedangkan pada kolam beton semi permanen aplikasi penggunaannya dibuat pada daerah yang memiliki tanah bertekstur liar dan tidak porous serta memiliki sumber air yang mengalir ssepanjang tahun. 

Budidaya Ikan Nila - PANEN

Budidaya Ikan Nila

Pemanenan dilakukan apabila ikan telah mencapai ukuran konsumsi yaitu mulai dari ukuran 200 gram hingga 1000 gram/ekor atau tergantung dari permintaan pasar. 

Ada dua jenis sistem penjualan ikan yang dipanen yaitu ikan jual hidup dan ikan yang jual dalam keadaan mati atau di dinginkan. 

Sebelum proses pemanena, perlu dilakukan pemberokan dulu minimal 1 hari untuk meminimalisir ikan yang stres selama proses panen dan agar aman selama pengangkutan serta rasa ikan juga lebih gurih.  

Selesai sudah beberapa teknik dan tahapan cara budidaya ikan nila di berbagai kolam cepat besar dengan pakan alami dan tambahan buatan untuk nila merah dangift serta semua jenis nila..
loading...

0 komentar